Header Ads

https://bizlawnews.id/

Malioboro Jogja Terapkan Ganjil-genap di Akhir Pekan; Wisatawan Maksimal Dua Jam di Sana

Wakil Wali Kota Yogyakarta Heroe Poerwadi mengatakan, kawasan Jalan Malioboro pada akhir pekan diterapkan kebijakan ganjil-genap dan juga wisatawan maksimal dua jam berada di kawasan itu. Foto : Ist. 

JOGJA -
 Penerapan sistem ganjil genap mulai diterapkan di kawasan Malioboro akhir pekan ini. Wakil Wali Kota Yogyakarta, Heroe Poerwadi mengatakan, ganjil genap ini diberlakukan dengan tujuan mencegah terjadinya kerumunan di Malioboro.

Malioboro kini mulai banyak dikunjungi wisatawan. Sementara, lanjut Heroe, Malioboro sendiri belum dibuka sebagai destinasi wisata, namun sebagai pusat kegiatan perekonomian.

Sistem ganjil genap ini dilakukan dengan penjagaan oleh kepolisian di pintu-pintu masuk ke Malioboro. Pihaknya, juga baru akan melakukan uji coba dengan menerapkan kebijakan maksimal wisatawan hanya diperbolehkan berada dua jam di Malioboro.

"Meski belum dibuka sebagai (kawasan) wisata, kami akan melakukan uji coba untuk mengawasi bagaimana jumlah kapasitas dan mau kita terapkan maksimal (wisatawan) dua jam (berada di Malioboro)," kata Heroe, Kamis (23/9).

Penerapan dua jam wisatawan berada di Malioboro dilakukan untuk menilai ketaatan pengunjung. Di Malioboro juga sudah disediakan QR Code untuk mengawasi dan mendata pengunjung.

"Ini akan kita coba seberapa tingkat kepatuhan dari masyarakat ketika sudah diminta untuk meninggalkan Malioboro. Tapi ini masih mau kita uji coba dulu," ujar Heroe.(RJ)

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.